CLICK & ENJOY

Sunday, 2 October 2016

Tiga serangkai muntah dan cirit

Beberapa hari yang mendidik diri erti kesabaran dan ketabahan. Bermula pada 20 September lalu selepas menerima panggilan telefon daripada pengasuh Akif Raheel memberitahu bahawa budak comel itu muntah berlarutan.

Saat itu, hati mula cemas. Bagaimana hendak berkejaran pulang ke Seremban? Jam sudah pun merangkak lagi lima belas minit ke angka enam petang dan pastinya kesesakan sudah bermula.

Tanpa rasa, terus saja mengundur diri dari pejabat. Pasti, kesesakan sudah pun di depan mata. Dalam hati sekadar berdoa, berharap Akif dapat bertahan, dan tika itu jugalah terimbau memori Aniq Raheel jatuh sakit pada usia lebih  kurang adiknya.

Sampai saja Seremban, terus mengangkut anak-anak lain yang sedang menanti di rumah bersama daddy dan mengambil Akif di rumah pengasuh. Terus membawanya ke kecemasan, Columbia Asia.

Seperti kebiasaan ubat tahan muntah dimasukkan menerusi bontot si comel. Wajahnya? Sudah tidak bermaya.

Pulang ke rumah. Namun, sepanjang malam itu Aki terus membelahakkan muntahnya setiap kali menyusu...

21 September 2016; ambil cuti dan bawa Akif ke Klinik Pakar Kanak-kanak Sayangku. Disuntik pula. Pulang ke rumah. Buat apa doktor Oo pesan.

Malangnya, dua kali muntah dan mula cirit-birit. Dan seperti yang dipesan doktor, telefon beliau sekiranya keadaan tidak ok. Dan akhirnya kami ke CA sekali lagi dan kali ini untuk ditahan di hospital. Syukur, sebelum ke sana, daddy sudah pun menelefon Dr Chin, urusan menjadi sedikit mudah.

Tidak mengapalah, bermalam saja di hospital asalkan Akif kembali pulih. Atok, mak, umi dan ibu Qis juga singgah melawat selepas menghantar mokcu pulang ke asrama. Tenang rasa apabila mereka akan bermalam di Seremban untuk menjaga Aniq dan Ruhee Ayra.

Sedang elok, Akif berehat tidur dan mommy pun terasa mahu merenggangkan urat, jam 1 pagi daddy telefon beritahu Aniq muntah-muntah dan cirit-birit hampair 11-12 kali. Terus mommy minta mereka datang ke kecemasan CA.

22 September 2016; jam sudah pun menunjukkan pukul tiga pagi. Namun, Aniq masih di kecemasan. Tiada bilik kosong. Kecemasan membantu dengan menelefon KPJ, juga tiada bilik kosong. Aniq makin lemah dan kecemasan minta daddy bawa saja ke Negeri Sembilan Chinese Medical Center Hospital.

Dengan ditemani umi, Aniq di bawa segera ke NSCMCH dan kira-kira pada jam 6 pagi Aniq ditempatkan di wad.

Mommy pula mula rindu dan risau. Dua anak sakit serentak tetapi si abang di sana dan adik di sini. Mujur ada umi dan teknologi. Sepanjang kejadian umi melapor menerusi video whatsapp. Apa yang sedang Aniq lalui dan lakukan di sana.

Sepatutnya, mereka akan balik Muar hari ini tetapi ditunda kerana keadaan yang sedang mommy hadapi.

Lebih kurang jam dua petang, nurse CA memberitahu ada kekosongn bilik untuk dua orang. Pantas mommy cakap nak dan telefon daddy supaya proses pindahkan Aniq ke CA boleh dibuat.

Syukur, malam itu, Aniq dipindahkan ke CA, menerima rawatan daripada Dr Chin dan berjiran dengan adiknya di dalam wad.

Jika semalamnya mommy tak dapat lelapkan mata, malam ini mommy dapat juga tidur beberapa jam.

23 September 2016; Ruhee pula mula muntah-muntah tetapi tidak seteruk abang. Sejak malam semalam sebenarnya. Atok dan semua akan pulang hari ini. Mommy tak kisah sebab Aniq sudah pun di CA. Urusan menjaga mudah.

Terima kasih atok, mak, umi dan ibu Qis yang membantu momm, daddy dan tiga budak comel. Hanya Allah yang dapat membalas.

Petang dalam jam 5 lebih, Ruhee di bawa ke kecemasan kerana muntah-muntah. Sedang elok, dalam jam 7 petang Dr Chin melawat dua beradik dan turut melihat keadaan Ruhee.

Lega rasanya selepas Dr Chin memberitahu bahawa Ruhee masih stabil dan tidak perlu ditahan seperti abang dan adiknya.

Malam terakhir di wad bersama anak-anak dan suami. Menjaga anak-anak sakit bukan perkara mudah. Tiada tidur lena dan selesa. Satu katil, Ruhee bersama Akif dan mommy manakala satu katil lagi daddy bersama Aniq.

Aniq masih on drip. Paling tidak sepanjang malam itu, kira-kira dua botol lagi untuk Aniq. Tidak sabar menanti esok, esok yang bakal membawa berita gembira.

Syukur, sepanjang malam itu, semua anakacuk mommy tidur nyenyak walaupun setiap beberapa jam nurse masuk untuk jalani pemeriksaan.

24 September 2016; awal pagi mommy dah bersiap. Aniq pun bangun awal pagi dan akhirnya drip dibuka. Enam botol air untuk Aniq. Berehat sungguh dia sepanjang di wad.

Dr Chin datang melawat pesakit dalam jam lapan pagi. Semua ok. Ruhee pun ok. Alhamdulillah. Akhirnya percutian di hospital berakhir. Semoga anak-anak kembali sihat dan ceria.

**** bersambung

No comments: