Posts

Showing posts from July, 2016

Muhammad Akif Raheel (1st Birthday)

Image
Ulangtahun kelahiran pertama, Akif Raheel Maaf sayang mommy dan daddy masih belum berkesempatan untuk membuat party pertama untuk kamu






Buah oren

Si oren masih setia di situ menjadi saksi alam. Barangkali andai si oren boleh bercakap, 1001 kisah akan diceritakan. Walaupun dirinya busuk, tidak sebusuk manusia yang gemar memfitnah. Walaupun dirinya kotor, tidak sekotor manusia yang suka menyumpah. Walaupun dirinya jelek, tidak sekeji manusia yang tiada ikhlas.
Sudah tentu, apa yang dikisahkan ada penyebabnya. Usah menjadi insan yang menuduh tanpa bukti, menunding tanpa gali. Usah juga menjadi insan yang sekadar meneguk dikeruhnya air tanpa mendengar dari sini, hanya bersaksikan yang sana.
Biarkan kebenaran tak terbukti Biarkan keihklasam tak diingati Biarkan dendamnya melahar Biarkan sampai sendiri bosan Dengan aura negatif binaannya.
Konkritkanlah rasa itu Andainya ia mendamaikan
Tak usah dianjingkan Tak perlu dikecohkan Kerana Kita bukan budak-budak Yang belum mampu berlandaskan akal waras Belum mampu mengawal rasa amarah.
Biarkan ia berlalu seperti ribut sebelum hujan lebat Dan biarkan diri utuh dengan ujian Nya Dan biarkan ra…

Maaf

Andai ada peluang terakhir
Untuk aku berkata
Ingin aku ungkapkan
Patah kata keramat,
Maaf, maaf dan maaf.

Maaf kerana mengguris hati
Maaf kerana menyakiti perasaan
Maaf kerana mencalar impian
Maaf kerana pernah meninggalkan.

Andai ketika itu pernah aku menzahirkan
Satu rasa yang kental
Andai ketika itu pernah aku melakarkan
Satu memori yang indah
Tentang cinta yang membuaikan,
Maafkan aku.

Kiranya masih ada calar-balar dalam hatimu
Maafkan aku
Jika wujud rasa benci untukku
Maafkan aku...

Satu saja ku nukilankan
Bahawa apa yang telah terjadi
Ada penyebab dan
Biarkan aku simpan
Buat pedoman...

Maafkan aku
Maafkan aku
Maafkan aku.

dan...

dan... akhirnya, entah sampai bila akan kutemu titik sambungannya. Masih di sini menanti satu khabar yang kuinginkan, kepinginkan. Barangkali ia mustahil dengan keadaan semasa yang gawat kini. Cuma, aku masih berharap supaya ada lorong di depan yang menanti...

dan... benarlah, penantian satu penyiksaan dan penantian juga sesuatu yang amat menghantui diri.


...........

Nama itu

Nama itu sudah sebati
Nama itu pujaan hati
Takkan padam sampai mati

Biarkan nama itu menjadi memori
Walau pernah menyakiti
Biarkan nama itu terus bahagia
Walau acapkali disakiti

Biarkan
Biarkan