CLICK & ENJOY

Tuesday, 12 January 2016

NIP

NIP itu menjadi lebih selesa sekiranya setiap ibu faham tujuan sebenar mereka menyusukan anak dengan susu ibu.

NIP adalah perkara biasa dan mommy pun melaluinya terutama di tempat atau kawasan yang tidak menyediakan bilik menyusu atau nursing room.

Susuilah anak itu tanpa mengira masa dan tempat. Jagalah adab ketika menyusui anak. Itu sahaja.

Mommy sentiasa menyokong penyusuan susu ibu. Kalau boleh perkara cetek akal seperti yang hebat dan sedang ditelagahkan itu tidak perlu pun dilayankan sangat.

Abaikan....

Mommy? Sejak anakacuk pertama sampailah ketiga ber BF, ok je 😉

Takkan pernah

Tak pernah mommy salahkan takdir bila mana mommy sendiri tahu bahawa mommy yang tak mampu menongkah ujian daripada takdir ini.

Benar, Allah takkan menguji hamba Nya melebihi had atau kekuatan hamba Nya.

Mommy sedang berusaha untuk menerima semua itu walaupun kiri dan kanan mommy rapuh dek kerana tiada penghadang untuk mommy teruskan.

Lantas, pada Nya jugalah mommy memohon supaya diberi keizinan kali kedua untuk mommy mencipta kehidupan demi kelangsungan hidup dan diberi peluang untuk mommy dekat dengan anak-anak.

Barangkali, ada amal yang tak sampai. Ada ibadat yang tak terbengkalai dan ada sifat yang cacat pada diri mommy. Ujian Nya hadir bagi mengingatkan. Supaya lebih dekat dengan Nya dan percaya bahawa rezeki itu daripada Nya bukan manusia.

Cekallah hati
Kuatlah jiwa
Untuk berdepan dengan hidup
Percayalah
Akan dunia fana
Yang dicipta sementara
Untuk melihat keegoan
Seorang bergelar hamba.

Noktah.

Dan kini....

Hidup umpama bola
Ditendang ke sana ke mari
Hidup bagai pantai
Sentiasa dihempas badai

Dan kini
Kau mengerti akan hidup
Tak ubah seperti catur
Andai kau pandai berkuda
Kau tempuh bahagia

Kejujuran tak pernah dinilai
Hingga akhirnya kau sendiri mengalah
Dengan permainan manusia dan sendiwara

Dan kini
Biar masa menentukan
Tinggalkan bila kau telah lelah
Kerna takkan ada kesudahan
Dalam kisah ceriteramu itu.

Thursday, 7 January 2016

Hari Kedua

Semakin hilang jiwa. Tak tahu sampai bila! Hanya berserah kerana kita perlukan duit KECUALI berani menanggung risiko. Jasad kaku di balik dinding sejuk. Hati sudah pun berada dengan anak.

Ya, mereka tak faham lagi. Alahaiiii .... kenapa perlu ada hati seorang ibu? Ada tak cara untuk kuburkan rasa itu seperti orang lain?

Meniti masa
Sampai bila pun tak pasti
Percayalah, ini bukan jiwaku
Yang sebenarnya.
Hanya kerana perlukan duit
Tempuhlah
Walau tiada ikhlas.

Titik noktah

Wednesday, 6 January 2016

Hari pertama

Hari ini adalah hari pertama mommy di sini. Entahlah, tak rasa apa-apa. Seperti menyerah. Pasrah dengan keadaan. Ikhlas? Pun tidak barangkali.

Cuma, mengharapkan simpati dari Allah. Mudahan ada jalan lain atau dilapangkan hati yang gundah.

Ya Allah, sungguh besar ujian Mu kali ini. Sungguh aku tak mampu harungi. Cuma kini yang ada sisa kekuatan yang tidak tahu sampai bila mampu kugendong menjadi penguat semangat 😢

Sunday, 3 January 2016

Runsing

Hari ini, dan esok lusa kemudian hari berikutnya, jalan hidup mommy sudah berbeza laluannya. Baru saja bermesej dengan pengasuh. Mula2 dia mahu bercuti 16 dan 17 Januari. Kemudian mahu naikkan bayaran bulanan Akif.

Mommy faham, mana ada orang mahu jaga atau bekerja pada cuti umum, hari minggu waima selepas enam atau paling lewat lapan malam. Bila jadual mommy berubah 360 darjah, tidak mustahil permintaan seperi itu dibuat pengasuh.

Tetapi, disebabkan hanya pengasuh yang ada ini saja yang paling dekat dengan rumah, mommy tiada jalan lain melainkan jujur padanya bahawa gaji mommy nampak saja gah cecah 3500 bagai. Malangnya, kos kehidupan 2016 tidak lagi sama seperti kos kehidupan tahun lepas dan lima enam tahun lepas.

Lagilah mommy ni ulang-alik Seremban ke Kuala Lumpur hanya untuk dapatkan duit setiap bulan dan sebab betapa sayangnya mommy dengan dunia kerja mommy hari ini. Itu sahaja komitmen yang boleh mommy beri sebab selebihnya adalah untuk tiga anakacuk mommy keluarga.

Sukar untuk diungkap. Tetapi cukup sekadar mommy mohon ehsan pengasuh untuk tidak naikkan bayaran dan mommy cuba memudahkan kerja beliau dan cuba tidak mengganggu hari2 bertenang beliau sebab mommy pun tak suka susahkan orang. Apatah lagi, ibu mommy sendiri pun pengasuh sejak 15-16 tahun yang lalu.

Cuma apa yang mommy harapkan dan usahakan adalah mencari kerja yang lebih dekat dengan anak2. Kali ini mommy bersungguh.

Tiba2 teringat kata daddy, dari dulu dia suruh mommy cari kerja lain sebab dia nampak dah mana arah tuju mommy. Betul kata dia jangan suka sangat dan selesa sangat. Dan mommy tak pernah peduli dan hari ini, mommy terduduk.

Ini belum lagi bila anak2 mula bersekolah rendah 😢

- percaya pada takdir, berusaha pada yang lain. Moga ada jalan lain. -

Friday, 1 January 2016

Diari hati

Andai kau mahu dihormati, hormatilah dulu
Andai kau mahu yang solehah, jadi soleh dulu
Andai kau mahu disanjungi, sanjunglah dulu

Yang aku mahukan bukan kepercayaan dan kesetiaan saja tetapi
Rasa hormat
Rasa mithali
Rasa disanjungi

Bukan diperlekehkan
Bukan dipersendakan
Bukan dijadikan alas amarah egomu
Bukan juga tempat tempias nafsumu

Keperitan demi keperitan kutempuhi
Sakit di dada menahan luka
Sampai hati
Biarkan diri ini terseksa
Sampai hati
Berulang kali kau biarkan diri tangisi
Sampai hati
Kau biarkan diri memikul segala tanggungjawab
Yang sebenarnya milikmu