Posts

Showing posts from November, 2014

Anak Lagi?

Orang tanya kenapa hantar anak tadika Cina? Pakai seluar pendek. Tak ada kelas agama. Makan minum entah halal atau tidak?
Jawapan saya, pertama saya nak anak saya bergaul dengan bangsa lain. Tak nak berikan dia tongkat. Biar dia di ajar cara bagaimana Chinese (dikatakan kaum maju di negara) mendidik anak-anak dengan disiplin ketat mereka.
Halal? Tak perlu menjadikannya bahan sebab kepercayaan itu penting malah orang bukan Islam sebenarnya lebih memahami sensetiviti orang Islam. 
Tapi akhirnya, saya redha, kena lepaskan 8IQ Enrichment Center sebab tidak menyediakan kelas Pendidikan Islam. Di cawangan lain ada tapi mungkin cawangan Lobak, kawasan Chinese jadinya tiadalah subjek itu. Lagipun Aniq satu-satunya pelajar Islam untuk kelas empat tahun. Sedih sebab terpaksa tinggalkan silibus UK English yang jika diteruskan sampai enam tahun, memudahkan Aniq untuk mencapai tahap A Level. 
Jadinya, tahun depan, Aniq akan ke Smart Reader. Eh, ada lagi bertanya kenapa tidak ke Genius Aulad? Litt…

Anak

Anak adalah anugerah Allah dan juga amanah daripada Nya untuk kita sebagai ibu bapa, menjalankan tanggungjawab terhadap pemberian yang paling bermakna. Siapa tidak mahukan cahaya mata sejurus melangkahkan kaki ke gerbang perkahwinan? Siapa yang tidak berharap adanya bunyi tangisan seorang bayi yang memecah keheningan malam?

Namun, apabila memperoleh pemberian itu, kita lupa diri sampai hilang akal yang waras dan akhirnya si kecil yang dulunya ditatang umpama minyak yang penuh menjadi tempat untuk melunaskan amarah. Betul, ada ketikanya diri ini juga tersasar saat emosi membelenggu diri. Sampai terlupa yang diluahkan rasa marah itu adalah anak yang dikandung sembilan bulan.

Cuma, perasaan marah itu tidak pula berjagkit sampai menyumpah atau memukul anak tidak tentu hala. Alhamdulillah, kawalan emosi positif masih berfungsi dengan baik.

Hmmm... dua perkara yang amat-amat pantang dibuat oleh ibu mahupun bapa adalah menyumpah dan membezakan antara anak-anak. Sejak dari dulu. Marahlah tapi…