CLICK & ENJOY

Friday, 18 November 2011

BUNTU

 Kena tunggu berdekad, mungkin semuanya akan selesai sebab kisah hidup yang terlalu berjela ini tak mungkin dapat diselsaikan dan takkan pernah ada penyelsaian. Cuma satu, tunggu pengakhiran hidup. Bukan mendoakan dan jauh sekali megharapkan sesuatu yang ada dalam tangan Nya tetapi sudah tidak terdaya menangung sesuatu yang wujudnya dari dalam bukan luaran yang selalu mengukir senyuman. Pasti dan ianya memang pasti, takkan ada penamat. Tak pernah kesal apatah lagi menyesal dengan setiap laluan yang dilalui cuma tak mampu lagi menanggung sesuatu yang tidak sepatutnya ditanggung. Yang mampu kini, hanya doa, usaha dan tawakkal walaupun dia seperti tidak pernah memahami erti tanggungjawab dan keihsanan sebagai makhluk bernama suami.


~~~Jeng jeng jeng .... sinopsis novel ke drama ke filem ke apa ke ni... ni namanya takde apa2 sebab bosan! hahaha ~~~

Friday, 11 November 2011

......

hanya noktah
tanpa kata
barisnya tiada
sekadar untuk kenangan
paling indah

........

~~~tarikh cantik~~~

Wednesday, 9 November 2011

Pergi ....


Tanggal yang takkan pernah luput
Hari yang paling bermakna untuk semua
10 Zulhijjah 1432 adalah kenangan sayu
Yang pastinya membuai rasa sendu dihujung tangis
Perginya seorang nenek 
Meninggalkan rimbunan memori suka-duka
Yang pastinya takkan pudar mahupun lesap diingatan; sama
Seperti perginya seorang datuk 13 tahun lalu.
Pagi itu redup cuaca menemani sepoi angin
Di Subuh hening diiringi laungan azan dan merdunya takbir
Seperti tahu perginya lagi seorang hamba Allah
Perginya saat hujan menyimbah bumi; bagai menangis
Mengenang kenangan demi kenangan...
Tok Yah, kami redha seredha redhanya
Mengizinkan kau pergi setelah bertahun kau menderita
Walaupunn di hati rasa sayu terus membentak-bentak...
Percaya atau tidak wajahmu dapat kulihat
dicelah-celah rawak muka anak-anakmu
Ya atau tidak suara dan tingkahmu sudah terpaku
Ditiap diri anak-anakmu
Sesungguhnya kalian umpama bulan dan bintang
Sentiasa bersatu menyinarkan malam kelam
Demi memberi kegembiraan untuk setiap sebelas tubuh
Yang hari ini sudah membiak dengan sempurna...
Tok Yah, sampaikan salam untuk Tok Mad
Sesungguhnya kedua-dua dirimu begitu simbolik dalam hidup ini
Walaupun aku bukanlah yang terbaik dan terhebat
Tapi percayalah kedua-duamu sudah sebati dalam doa setiap solatku... 


~~~ Bibir kami sentiasa dan pasti memutar setiap memori ketika kalian ada di sisi ~~~







Kau Pergi .....

Akhirnya selepas beberapa tahun, Tok Yah (nenek) menanggung derita sakitnya, arwah pergi juga pada 6 November 2011 bersamaan 10 Zulhijjah 1432 sebelum subuh. Sebenarnya Tok Yah menghembuskan nafas terkahirnya tanpa disedari semua anggota keluarga. Sabtu lebih kurang 11 malam, menurut cerita adik, Tok Yah dah mula sesak nafas seperti orang semput dan dalam keadaan begitu anak2 arwah yang ada disampingnya sudah mengajarnya kalimah syahadah. Tetapi keadaan kembali biasa. Dan menurut sepupu pula, pagi Ahadlebih kurang jam 2-3 pagi, ketika mereka belum tidur, kelihatan arwah masih dalam keadaan semput tetapi masih terkawal. Sudah takdirnya arwah pergi juga, dan mengetahui berita kematiannya hanya sewaktu Subuh dalam jam 5.30-6 pagi di saat anak cucu bangun untuk solat. Along Nor yang tidur temankan arwah, paling awal tahu tentang kematiannya apabila merasa tubuh arwah sejuk dan tiada sebarang nafas dikesan. Innalillahi Wainnalillah Rojiuun.... 
 Kebetulan pada Sabtu malam, Aniq tidak sihat dan sebenarnya sepanjang malam sehingga pagi Ahad memang saya dan suami tak tidur sebab Aniq asyik merengek sambil disusuli rengakan anak buah (anak sepupu) yang tidur di rumah saya. Kemungkinan rengekkan dua bayi kecil ini disebabkan mereka sudah tahu kematian arwah.
 Macam mimpi, perginya diredhai walaupun semua orang terkejut. Perginya di saat hening Subuh ditemani laungan azan dan talbir raya. Cuaca redup mendung saat itu, sesungguhnya menerbitkan berjuta kesayuan di benak dan hati masing-masing. Terngiang kenangan manis ketika arwah hidup dan tika itu semua penderitaan yang arwah tanggung selama ini berputar diingatan....
Semua keturunan KeTam ada mengiringi jenazah arwah saat mula dimandi, kapan dan dikebumikan. Alhamdulillah arwah tidak keseorangan, saat dia terkujur kaku, suara-suara rintihan mengalun surah Yaasin dan ayat Quran serta doa sentiasa dimainkan dari bibir-bibir anak2, menantu2, cucu2, cucu2 menantu dan cicit2 arwah. Perginya arwah turut ditemani dengan takbir raya. Sesungguhnya arwah cukup bertuah pada saya, perginya dalam bulan baik dan tarikh yang sangat sempurna. Wanginya kapur barus, dedaun pandan, bunga-bungaan dan pewangi jenazah masih menyusuk dan Insya'Allah arwah ditempatkan di kalangan mereka yang dirahmati Allah dan beriman.

~~~ Arwah Tok Mad kini sudah berteman di alam sana. Moga dua sejoli ini terus kekal bahagia hingga akhirat~~~